One Day Trip to Malacca …

Zaman sekolahan dulu, gw sering banget denger yang namanya Malaka (atau orang engress nyebutnya Malacca dan penduduk setempat nyebutnya Melaka), terutama di pelajaran geografi n sejarah. Klo di geografi terkenal adanya nama selat malaka, di pelajaran sejarah si malaka sering banget di sebut2 sebagai pintu masuk penjajah zaman abad sekian ke Indonesia. Info geografis n singkat ttg malaka bisa dibaca lebih komplit di sini.

Kebetulan sekali, gw yang kadang-kadang hobi dengan yang namanya sejarah, punya kesempatan traveling ke kota ini. Berawal dari keisengan gw mencari cara buat ngabisin liburan kuliah dan long wiken di akhir tahun, gw ngontak kk gw yang kebetulan lg stay di Malaysia. Setelah diskusi panjang kali lebar, gw dan kakak gw mutusin ngabisin akhir tahun di Malaysia pergi ke tempat2 yang blom pernah kita kunjungi sebelumnya. Dan salah satu pilihan kita adalah Malaka yang terkenal dengan heritage nya ….

Continue reading

d Days in Hong Kong (Final Part)

Attractions : Disneyland

We finally come to final part of HK Journey : DISNEYLAND. Berbekal info tentang kerennya disneyland di banyak negara termasuk HK, kita tergoda untuk mengakhiri journey kita di disneyland. Karena ni rina mesti balik ke penang dengan pesawat malam, kita mutusin ke bandara dulu buat naro barang.

Dari halte yang ga jauh dari hotel kita, ada bus yang langsung ke bandara. Nama busnya Cityflier (untuk yang melewati jordan, bisa naik A21 & A22). Kita ambil A21 yang rute lebih dekat dan tarifnya lebih murah. Kerennya si bus ini, ada free wifi di setiap busnya. Lumayan buat browsing-browsing gratisan yang jarang banget bisa kita dapet di HK.

Dari bandara terminal 1, kita ambil transport hemat pake bus S1 ke Tung Cung Station (HK$ 3,5 only). Dari Tung Cung Station, kita ambil MTR dan turun di stasiun Sunny Bay untuk transit ke Disneyland Resort. MTR Disneyland Resort ini didesain khusus untuk nganterin visitor nya ke Disneyland Resort. MTRnya dibikin bernuansa tokoh-tokoh disney (sayang banget karena rame banget kita ga sempat foto-foto di MTR nya).

Nyampe di disneyland Resort (official websitenya di sini), ternyata pengunjung udah mulai rame. Untungnya ada banyak loket yang buka, sehingga antriannya ga terlalu lama. Ada 2 opsi tiket untuk dewasa di Disneyland Resort. Tiket untuk 1 hari & 2 hari. Menurut gw, tiket masuk disneyland resort ini relatif mahal (harga tiket dewasanya : HK$399 untuk 1 hari dan $499 untuk 2 hari). Mungkin karena brand disneyland yang sudah mendunia. Tapi klo dibandingkan dengan luas area dan jumlah permainan di dalamnya, IMO DuFan di ancol sono lebih gede. Walaupun dari sisi kualitas, mungkin disneyland emang di atas dufan siy.

Ini penampakan kita di gerbang masuk disneyland

Masuk ke disneyland, sebenernya kita agak bingung mulai dari mana. Ada 5 area permainan plus satu area yang disebut main street USA. Seperti kebanyakan area bermain, pengelompokan area berdasarkan tema tertentu, yang mana di disneyland HK mengambil tema ttg tokoh-toko disyeland. Kebetulan seharian di disneyland gw cuma naik beberapa wahana. Selain karena emang gw ga terlalu tertarik games-games kayak gini, antriannya jg lumayan bo’. Untungnya di beberapa permainan yang potensi untuk diminati banyak orang, si disneyland menyediakan sistem booking shg kita bisa skip antrian klo udah booking terlebih dahulu. Gw sendiri akhirnya nyobain Astro Blaster (semacam perang bintang), Mickey’s Magic (teater 3D yang keren …. recommended lah), Toy Story Parachute Drop (semacam histeria tapi lebih horor histeria siy), Jungle River Cruise (keliling sungai, ‘ditaku2in’ ama indian :D). Ada banyak attraction lain sebenernya. Cuma sepertinya si sasaran disneyland ini banyakan buat anak-anak. Jadinya kita banyak skip games nya. Selain itu jam 3 siang, ada karnaval di arena Main Street USA yang menampilkan tokoh-tokoh disney secara komplit. jadilah kita duduk-duduk sambil nikmatin karnavalnya.  Oya, untuk makan siang yang halal, di area adventureland ada satu resto namanya Tahitian Terrace yang jualan macem-macem mulai dari masakan thailand, singapura sampai arab.

Kita caw dari disneyland sekitar jam 5 sore. Walaupun katanya ada firework yang keren yang tayang jam 8 malam, waktu kita ga cukup. Masih ada planning untuk shopping versi akhir di Mongkok Computer Center ‘n Temple Night Street plus packing untuk cabut besok pagi. Untungnya di jam segitu belum banyak orang yang ninggalin disneyland. Jadi, kereta ga terlalu padat untuk balik ke stasiun Sunny Bay. Dari Sunny Bay, kita ambil yang ke arah Hong Kong, Turun di Lai King dan naik yang ke arah Central dan turun di MongKok.

Gedung MongKok Computer Center ini klo diliat dari luar tidak terlalu keliatan wah, jauh lebih wah klo ngeliat BEC. Tp dalemnya bo’ padat banget. Dari sisi harga lumayan murah dibanding di Indo. Plus produknya lebih komplit. duo temen gw dapet HD external 2 TB dengan harga kurang dari 1,2jt (dan gw nyesel ga ikut ngambil … di BEC blom ada bo’ yang merknya sama T_T). Setelah muter2 di Mongkok Computer Center, kita mendarat di McD dan lanjut ke Temple Night Market trus balik buat packing n istirahat di hotel.

Selasa pagi kita cabut dari hotel menuju bandara. Agak molor dari jadwal, kita bisa dibilang agak telat check out dr hotel (check out jam 8 ngejar pesawat jam 11.45). Niat naik bus cityflier kita urungkan, akhirnya kita pilih taksi yang udah dibantuin nego sama bellboy hotelnya (ongkosnya HK$ 250, setelah dihitung2 lebih murah dibanding kita ngejar airport express). Si bapak yang udah dikasi tau sebelumnya klo kita buru-buru, langsung tancap gas dan sukses mencapai bandara dalam 30′ saja …

Jam 11.45 lewat-lewat dikit waktu Hong Kong, akhirnya kita meninggalkan Hong Kong dan kembali ke tanah air (lagi-lagi via KL).

Ok, that’s the end of my HK Trip Stories … one of unforgetable journey I’ve ever had …. See ya in my next journey story

d Days in Hong Kong (Part 4)

Attraction : Ngong Ping – Citygate Outlet – Symphony of Light

We come to part 4 of my Hongkong Days but actually our second day of holiday trip.

Planning kita untuk hari kedua ini sebenernya ada 2. Pengen ke 360 degree Ngong Ping (info komplit plis visit official website) plus ke Disneyland. Planning ini dibikin sebenernya kurang mempertimbangkan waktu dan jadilah kita berawal dengan 360 Ngong Ping dan berakhir dengan belanja-belanji di Citygate Outlet 🙂

Berangkat jam 9, dari Stasiun Jordan kita langsung ambil MTR ke Tseun Wan dan turun di stasiun Lai King. dari stasiun Lai King, langsung ambil MTR selanjutnya ke arah Tung Cung dan turun di stasiun terakhirnya. Keluar dari stasiun, tanpa sengaja kita menemukan Citygate Outlet, outlet belanja yang katanya terkenal dengan brand dan diskon nya …

Dari pintu keluar stasiun Tung Cung, terdapat petunjuk arah yang cukup jelas menuju ke Cable Car nya Ngong Ping. Oy, Cable Car Ngong Ping ini terkenal dengan Cable Car 360 degree yang atas bawah kiri kanannya full kaca. Lumayan banget sensasi pas ketinggian, ngeliat ke bawah langsung tembus pandang. Sebenarnya ada 2 pilihan cable car, yang standar dan yang crystal. Bedanya di lantainya. Kl standar, lantainya ga pake kaca sedangkan yang crystal pake kaca tembus pandang. Biar kerasa sensasinya, kita berempat pilih yang Crystal Cabin plus paket masuk ke Monkey’s Tale & Walking With Budha Theater. Satu paket untuk two way ticket plus 2 attractionnya kita kena HK$ 250 perorang (mahal bo’). Tiket ini kita dapat setelah ngantri cukup lama (around 1 jam). Klo mau cepet, sebenernya kita bisa pesen online via official websitenya si Ngong Ping. Ngomong-ngomong soal Crystal Cabin, buat gw yang rada takut ketinggian lumayan horor juga (pssstt .. di antara kita berempat, andika kayaknya yang paling pucat 😀 ). Walaupun setelah dinikmatin seru juga. Hampir 30′ bergelantungan di dalam Cable Car dengan angin dan kabut yang lumayan nambahin sensasi :D. Di Ngong Ping Village nya sendiri, spt yang udah gw share di atas kita pesen tiket untuk 2 theater (Monkey Tale n Walking with Budha). Sebenernya menurut gw, yang 2 attraction nya ini ga terlalu istimewa si … cuma ada pesan keren yang disampaikan dalam cerita theater nya.


Kl yang ini penampakan HK dari Cable Car

Di Ngong Ping Village sendiri ada beberapa attraction yang menarik. Selain 2 teater yang gw sebut di atas, ada Giant Budha dan kuil untuk ibadahnya orang beragama Budha. Giant Budha nya sendiri mirip borobudur karena posisinya di atas bukit yang untuk sampai ke atasnya butuh effort yang lumayan. Gw n dika yang udah capek banget mutusin buat ga naik tangga, sementara kk gw n komang nyampe ke patung budha nya di atas sana. Penampakan lokasinya bisa di liat di bawah (sayangnya karena d puncak bukit, kepala budha nya ketutupan kabut euy ….)

Capek muter-muter di Ngong Ping Village, dengan perut yang sudah protes minta diisi, Thanks God kita nemu restoran halal : Ebeneezer’s Kebab yang menjual makanan khas arab. Sayangnya nasi dan teman-temannya udah sold out. Berakhirlah kita dengan Kebab super gede yang beda banget sama kebab-kebab yang beredar di Indonesia. Oy, pada saat makan, disebelah meja kita ada pasangan Indonesia yang terlihat lebih nikmat makannya dibanding kita. Do you want to know the secret ? Mereka bawa SAMBAL ABC sodara-sodara. Sementara ga ada satupun di antara kita yang kepikiran bawa sambal ABC. Dan juga sama sekali ga kepikiran ternyata sambal ABC berdampak sangat bagus untuk selera makan di luar negeri sana. Jadi, sampailah kita pada kesimpulan lesson learned hari itu : BAWALAH SAMBAL ABC JIKA ANDA INGIN BEPERGIAN KE LUAR NEGERI (bukan iklan lhooo …. :D).

Balik dari Ngong Ping Village, ternyata waktu udah sore dan ga ada waktu lagi ke Disneyland (ya iyaaalah .. menurut lhooo :D). Kita langsung mutusin ganti plan buat shopping-shopping di Citygate Outlet dan menunda kunjungan ke Disneyland menjadi esok hari nya. Di Citygate Outlet, kita nemu beberapa barang diskonan yang lumayan buat jadi oleh-oleh (plus dipake sendiri pastinyaaa :D). Di supermarketnya kita juga nemu beberapa makanan khas HK buat orang-orang kantor dan orang-orang di rumah. Satu hal yang menarik di Citygate Outlet ini adalah, di tengah ramainya orang-orang yang belanja, selalu kedengeran orang-orang ngomong bahasa Indonesia. Sepertinya ni outlet emang jadi tempat favorit bagi orang-orang Indonesia yang belanja ke HK.

Yang ini penampakan Citygate Outlet :

Setelah puas jalan-jalan di area Citygate Outlet, kita mutusin balik ke Hotel. Di jalan kita kepikiran buat ngunjungin Symphony of Light sekali lagi, berhubung sebelumnya kk gw n komang belum sempat ke sono. Akhirnya kita puter arah ke Symphony of Light dan mutusin buat nikmatin indahnya lampu di gedung-gedung HK sampai jam stgh 10 malam. Jam stgh 10, kita mutusin balik ke Hotel dan istirahat nyiapin tenaga buat petualangan di hari terakhir di disneyland.

Next part will be our last day in HK … 🙂

d Days in Hong Kong (Part 3)

Attraction : Avenue of Stars – Victoria Park – Golden Bauhinia – Mid Level Escalator – The Peak / Madam Tussaud

We comes to the 3rd part of my stories … (Previous part can be found here and here)

Setelah ngomongin preambule gw di HK, dan beberapa story ttg jalan-jalan gw di antara ‘kewajiban’ kantor yang mesti gw jalanin … we comes to the full part of trip …. Bener2 vacation dan ga ada lagi urusan kerjaan yang mengejar.

Berhubung anggota liburan gw pada hari sabtu pagi udah lengkap (gw, andika, komang, n kk gw : ni rina), kita reset lagi dari awal perjalanan kita. Akan ada beberapa lokasi ke depan yang gw kunjungi kedua kalinya karena komang n kk gw belum ke sono.

Kita mulai dengan jalan kaki dari hotel kita di Jordan (Shamrock Hotel, as I mentioned before) ke area Avenue of Star. Layaknya Hollywood walk of fame di amrik sono, di jalanan area avenue of stars terdapat banyak cetakan tangan artis-artis china .. mulai dari namanya yang bahkan ga pernah gw denger sama sekali .. sampai nama-nama beken macam Andy Lau, Jet Li, Jackie Chan dan teman-temannya. Buat yang bepergian ke area ini, bisa keluar di MTR Station Tsim Tsa Tsui atau East Tsim Tsa Tsui atau bisa juga naek bis sampai ke Ferry Terminalnya Tsim Tsa Tsui. Buat yang berada di area Jordan, Nathan Road dan sekitarnya, Avenue of Stars ini bisa dicapai dengan jalan kaki.

Here are some capture ….

Dari avenue of stars kita beranjak ke arah Causeway Bay buat nyari makan siang (lagi-lagi di tempat yang sama dengan sebelumnya, makan siang di area causeway bay yang konon banyak banget orang indonesia nya). Dari MTR Station TST, kita cukup naik ke arah Central, turun di Admiralty Station dan pindah ke MTR Yang ke arah Chai Wan, dan turun di Causeway Bay Station. Dari stasiun, kita jalan ke arah Sugar Street dan berakhir di Watung Makan Sedap Gurih, warung halal indo yg gw ceritain di postingan sebelumnya. Sebenernya si banyak restoran Indo yang halal di daerah sini. Tapiiii, berhubung kita udah membuktikan si Warung yang ini terjamin rasa nya (walaupun harganya lumayan bo’ 😦 ), lagi-lagi kita berakhir di sini.

Habis makan kita beranjak ke victoria park yang ga jauh dari warung ini. Beda dengan kunjungan sebelumnya -kamis sore- di mana si victoria park ini sepi banget, Sabtu siang pas nyampe di sana park gede satu ini rame banget. And most of them adalah orang Indonesia. Katanya lokasi ini memang tempat kumpulnya WNI yang pada kerja di HK. Setiap hari libur ada banyak kegiatan WNI di sini. Mulai dari arisan, pengajian, ngumpul2, ngerumpi, temu kangen dsb dsb …

Dari victoria park, kita lanjut ke Mesjid Ammar yang masih berlokasi di antara area Causeway Bay dan WanChai. Berhubung lokasinya masih agak jauh, kita naik trem (semacam kereta kecil yang jalan di atas rel, info lengkap bisa cek di sini). Harga tiketnya relatif murah. Sekitar HK$ 1,3 – HK$2 sekali jalan. Jalurnya dibedakan dengan warna. Infonya cukup lengkap di halte trem nya. Berhubung gw ma teman2 lupa ngambil foto tremnya, penampakan yg dibawah gw comot di javamilk.com :

Tram yang melewati Victoria Park sebagian besar akan melewati jalur ke Mesjid Ammar. Tapi si mesjid ammar nya sendiri ga bener2 deket dengan jalur trem. Jadilah kita turun di halte terdekat (kl ga salah namanya Tin Lok Lane). Dari situ, sebenernya jarak ke mesjid ammar nya relatif dekat (ga nyampe 100m), Tapi oh tapi … kekreatifan kita bikin akhirnya kita muter2 n lewat jalur yang jauhnya berkali lipat -__-“. First lesson is : LIAT PETA YANG BENER BO’ 😀

Habis shalat di Mesjid Ammar, kita lanjut ke Golden Bauhinia Square yang lokasi nya deket pelabuhan Ferry Causeway Bay dan Hong Kong Convention and Exhibition Centre. Dari halte terdekat di Mesjid Ammar, sekitar jalan Hannessy Road, wan chai, kita naik bus (no. 22 klo ga salah) ke Golden Bauhinia.

Yang ini capture di depan logo Hong Kong Convention and Exhibition Centre:

Dari Hong Kong Convention and Exhibiton Center, planningnya kita lanjut ke The Peak. Lagi-lagi kita ngalamin yang namanya LOST in HONG KONG. Karena salah jalur, kita berakhir dengan jalan kaki yang cukup jauh ke stasiun wanchai … Dari sono, kita mestinya menuju stasiun Central untuk ngambil bus no 15  ke Peak Tram untuk nantinya menuju The Peak. Tapi bukannya turun di Stasiun Central, kita malah lanjut ke Sheung Wan. Awalnya si pengen nyobain Eskalator terpanjang di dunia called Mid Level Escalator (yang ini korban dari andika dan komang yang pecinta running man). Awalnya si kita ok-ok aja nyobain nih eskalator, bahkan kita nemu Holywood Street yang terkenal itu. Tapi sodara-sodara sebangsa dan setanah air, efek kita lupa explore sebenernya di Holywood Street itu ada apa, plus eskalator itu berujung kemana … yg ada kita berakhir dengan nyasar jauh ke atas. Kita ga nemu apa-apa di atas dan berakhir dengan kebingungan menuju the peak.

Untungnya kita ketemu TKW asal Indonesia yang menetap di Hong Kong. Nasib baik kita dateng lagi pas si mbak-mbak nya akhirnya nganterin kita ke the peak yang ternyata lumayan jauh sangat dari tuh eskalator. Dan sialnya, si mbak-mbak itu punya tenaga sangat ekstra sehingga doi berjalan dengan sangat cepat. Sebagai orang yang diguide menuju The Peak, gw pun otomatis mesti mengikuti langkah si mbak yang semangat 45 itu. Sementara dika, komang dan ni rina dengan ‘enaknya’ jalan santai di belakang T___T.

Nyampe di Stasiun Peak Tram ternyata antriannya sudah kayak ular naga panjangnya …. Berhubung udah kadung nyampe, akhirnya kita ikut lah antrian itu. Pada saat kita ngantri sebenernya ada mas-mas (petugasnya I mean :D) yang ngomong bahasa china dan mengarahkan beberapa orang ke suatu tempat. Kita cuekin aja si mas-masnya. Selain karena ga ngerti doi ngomong apa, kebiasaan di Indo yang banyak calo dan sales bikin kita jadi mikir : palingan doi lagi jadi calo apaa gitu. Hampir 30′ antri dan kita baru nyampe setengah jalan, si mas-mas yang tadi masih sibuk mengarahkan beberapa orang ke luar dari antrian. Karena penasaran, akhirnya gw keluar dari barisan dengan menyisakan 3 orang lain masih dalam antrian …. Pas gw nanya, si mas-masnya menjelaskan : “kalo mau ngambil paket karcis tram plus masuk ke madam tussaud, pengunjung ga perlu ikut antrian ini, silakan langsung ke loket yang di sana.” Taraaaaaaa ………. ternyata oh ternyata doi bukan calo sodara-sodara .. dan berhubung kita emang dari awal planningnya mau ke madam tussaud juga. Jadi d Lesson is … Jangan terlalu berpikir ala orang indonesia nyampe LN :D.

Singkat cerita, kita cabut dari antrian dan langsung menuju loket untuk paket peak tram dan madam tussaud dan meluncur ke The Peak. The Peak ini berupa lokasi di ketinggian (kayak bukit kali ya) di mana kita bisa ngeliat Hong Kong dari atas. Visiting Time nya si better malem, biar makin keren ngeliat HK full lampu2 gt. Informasi lengkap mengenai the peak bisa dicek di sini. Oy, pertama kali nyampe The Peak, kita langsung nemu toko souvenir yang menurut kita harganya lumayan worthed. Lumayan buat belanja oleh-oleh khas HK.

Di The Peak ini, ada venue yang namanya Madam Tussaud. Sama kayak Madam Tussaud di negara-negara lain, isinya adalah patung-patung lilin yang menyerupai bentuk asli tokoh lokal dan internasional. Mulai dari Jackie Chan, Andy Lau, Einsten sampe Obama ….

Sekitar jam 8 malam kita turun dari The Peak dan balik ke Peak Tram Terminal. Dari situ, naik Bus No. 15 lagi yang membawa kita ke Terminal Ferry Central. Dari Terminal Ferry Central kita ngambil Ferry ke Tsim Tsa Tsui. Waktu masuk pelabuhan, sebenernya ada 2 petunjuk jalan mau masuk ferry lewat dek atas atau dek bawah. Tarifnya beda (walaupun ga terlalu jauh, lebih mahal klo pakai dek atas). Berhubung kita ga tau, tanpa sengaja kita mengarah ke dek bawah dan akhirnya duduk di dalam dek bawah pas di Ferry. Dari Terminal Ferry TST yang lokasinya ga jauh dari Symphoni of Light, dengan sisa-sisa tenaga yang ada, akhirnya kita mutusin naik bus no.2 balik ke hotel yang stopnya di halte Bowring Street yang deket banget sama hotel …

Owkey, Finish for day 4. Masih ada story 2 hari tersisa di perjalanan kita ke 360 degree Ngong Ping dan Disneyland di next post …

d Days in Hong Kong (Part 2)

Talking about Hong Kong esp our Journey .. the intro has been shared in this one and this one ….

Sebelum gw lanjut, gw cerita dl ttg preparation kita berangkat ke HK. Jauh-jauh hari pesan via agoda, untuk holiday part kita dapat hotel yang lumayan bagus dan strategis. Shamrock Hotel di area Jordan, lokasi yang  cukup strategis, deket stasiun MTR (Stasiun Jordan keluar pintu C1), deket Temple Night Street Market (lokasi nyari oleh2 yang cukup ok), deket sama Islamic Center Jordan, dan ga jauh dari area pinggir laut Tsim Tsa Tsui yang terkenal dengan Avenue of Stars (tapak kaki n tangan artis2 china n patung bruce lee) plus Symphony of Light nya gedung-gedung perkantoran Hong Kong yang keren abis … deket juga sama terminal ferry ke Hong Kong Island … (untuk ukuran indo si daerah Avenue of Star, Symphony of Light and Terminal Ferry sebenernya ga deket2 amat si … barangkali ada 2 KM, tapi karena di HK jalannya enak banget buat pejalan kaki, jadi bisa dibilang deket lah :D).

Balik ke cerita Shamrock Hotel … gw n frenz emang niatnya nyari hotel yang agak lumayan …. aman, nyaman tapi masih terjangkau kantong. Hotelnya lumayan, buat 2 orang per kamar cukuplah. Dengan TV, AC ,Kamar mandi dengan bath up, kulkas dan musik yang pas buat pengantar tidur di kamar.  Salah satu yang menurut gw pas banget di hotel ini adalah, sarapannya ada menu vegetariannya. Jadinya kita2 yang muslim bisa milih makanan vegetarian (baca : halal) untuk sarapan. Sayangnya nih hotel ga nyediain fasilitas internet gratis. Klo mau make bisa order tapi kena charge HK $100 per 24 jam.  (anw, in HK kt jarang banget dpat akses wifi gratis. Plg cuma di bus Citiflyer n bandara …. 😦 )

Hotel ini sendiri levelnya masih di bawah hotel tempat kita nginep pertama nyampe Hong Kong. Namanya MetroPark Wanchai Hotel. Yang ini ada di area WanChai di HK Island. First Impression pas masuk hotel ini biasa aja …. ga ada yang istimewa. Pas masuk kamar baru deh kerasa elitnya .. bener2 buat pebisnis … Kasur nya yang super empuk dan kamar nya yang keren. Di sini disediain LAN tiap kamar. Tp ya itu … bayar bo’. 😦

2 hari pertama di HK, malamnya kita berdua (gw dan andika, next days my friend and my sister joined us) manfaatin buat jalan-jalan. Atas saran dari salah satu peserta conference yang perwakilan malaysia tapi si ibu asli Indonesia (dan ternyata senior gw : IF 89 -> dunia sempit sodara2 😀 ), kita beli octopus card. Kartu sakti yang bisa dipake naik MTR, naik bus, naik trem, ampe belanja belanji di SevEl dan Circle K. Harganya HK$ 150 yang berisi ‘pulsa’ HK$ 100. Kl ntar kita ninggalin HK, kartunya bisa dibalikin dan deposit HK$50 kita bisa dibalikin. Next time, kartu ini bener2 jadi kartu sakti yang mempermudah kita buat kemana2. So guys, while next time you arrive at HK, just simply go to the MTR Customer Service and buy this card .. believe me it will help you much. Complete info, just visited Octopus Web.

Balik ke cerita jalan2. Gw n andika kamis sore mutusin jalan ke Victoria Park. Tempat yang katanya banyak banget orang indo nya. Areanya ga jauh dari lokasi hotel gw … Cuma satu kali MTR dan stop di stasiun Causeway Bay. Pas keluar dari stasiun gw dan temen gw langsung ngerasain aura yang beda. Di jalan menuju Victoria Park, tepatnya di sugar street kita ketemu warung indo dan banyak label dan tulisan dalam bahasa indonesia. Bahkan pas keluar MTR Stasiunnya aja kita nemu ilkannya Telkom Interntional (Telin), nemu counter2 yang boardnya dalam bahasa indonesia dan jualan telkomsel juga. Berhubung perut yang sudah minta di isi, kita pilih makan di warung indo yang ada label halal nya … Namanya Warung SEDAP GURIH. Karena kita udah pengalaman makan di popeye dengan harga yang tidak terlalu bersahabat, kita ga kaget pas liat menu makanan di warung kecil ini dengan harga rata-rata HK$ 40 – HK$ 60. Tapi yang bikin kita cukup kaget sebenernya pas makan di sini adalah … PORSINYA SUPER GUEDEE dan ENAAAKKK …… Gw dan andika sampe terkagum2 sama masakannya (yg ini ga lebay lho). Kita langsung berbisik2 … ini kok makanannya lebih enak dari yang di indo yak … Jadi bisa dibilang worthed enough lah makan di sini …. 😀

Habis makan, kita langsung caw ke Victoria Park. Pas kita nyampe sana Victoria Park lagi sepi. Cuma ada beberapa kelompok orang yang lagi maen futsal. Oy, Victoria Park itu semacam lapangan gede yang bisa dipake buat kumpul banyak banget orang … bisa maen futsal, basket dan teman2 nya …. bisa jogging di seputaran area nya dan ada area swimming and tennis court pula. Here’s the capture :

Dari Victoria Park, kita muter2 ga jelas sampe akhirnya nyampe di pinggir pelabuhan (yang ga tau apa namanya, kayaknya siy sekitaran terminal ferry causeway bay :D) …

Beres dari sini, kita ambil jalan muter lagi ke arah causeway bay. Karena masih punya banyak waktu, dan saking percayanya sama peta akhirnya kita mutusin take a walk back to Hotel …. Lumayan jauh si n bikin kaki gempor 😀 (kayaknya 4 KM ada dehh). But as I said before … HK adalah kota yang sangat sangat nyaman buat pejalan kaki. Jadilah kita jalan sante sambil nikmatin kesibukan kota yang masih aja rame banget.

Malam berikutnya, stlh pindah hotel ke Shamrock Hotel, karena bosan di hotel, sementara Temen kantor gw yang lain (a.k.a Komang) dan kakak gw masih di atas langit sono, gw ma andika mutusin untuk jalan2 ke pinggir laut Tsim Tsa Tsui. Dari hotel kita ambil arah ke selatan …. ampe mentok dan turun ke subway biar bisa nyeberang ke area pinggir lautnya. Berhubung udah sore, akhirnya kita mutusin buat duduk di pinggir pantai sambil nungguin Simphony of Light nya yang baru muncul jam 8 malem …. Kebetulan pas kita nyampe sana, ada Klub Marching Band lokal yang lagi pertunjukan. Lumayan buat tontonan nunggu jam 8 malam ….

Penampilan si Marching Band yang ini top abis … musiknya keren, sayangnya kayaknya musik lokal HK, jadi kurang familiar ama kita :

Dan ini capture kita di pinggiran pantai TST …

Ngomongin Symphony of Light, ini salah satu capture nya …. Buat gw ini keren abis … Gmn si local goverment nya bisa membuat pemilik gedung jadi berpartisipasi di pertunjukan keren macam ini. Yang nonton pun rame banget .. Rata-rata orang pacaran >_< …. dan turis-turis macam kita dan para bule.

Balik dari area Symphony of Light, gw n andika nemuin komang (temen gw yang nyusul) di lobi hotel udah nungguin kita ampir 2 jam 😀 (maap yee mang 😛 ). Ga lama berselang, kk gw pun nyampe hotel dan lengkaplah kita berempat. Ga mau buang waktu sia-sia, setelah naro barang, kita berempat langsung jalan kaki menuju Temple Night Street, pasar yang buka nya baru di atas jam 5 sore n rame nya emang malam hari. Jaraknya sekitar 500m dari hotel kita. Di Temple Night Street ini, kita nemu suvenir-suvenir yang lumayan buat oleh-oleh. Harganya sebenernya reasonable. Tapi ya itu, seperti pasar-pasar pada umumnya, butuh effort luar biasa buat nawar :D. Kita keliling-keliling di sini sampe akhirnya si pasar tutup (sekitar jam 12 malam).

Ouhwkey … the real trip of hongkong’s holiday story will be presented in the next chapter …. wait and read yaakkk

d Days in Hong Kong (Part 1)

Bagi yang belum baca preambule kenapa pada akhirnya saya (baca : kami) mendarat di Hong Kong, bisa cek postingan sebelumnya di sini

Next, gw bakalan cerita how’s our trip (the best part of them : jalan2, beside the precious experience I’ve told you before :P).

Start from Jakarta … we chose the lowest airlines (you know what) buat flight kita ke HK. Dengan alasan penghematan pastinya .. 😛 plus alasan lain yang lebih masuk akal dari pada sekedar penghematan (because, thanks to TLKM, we got full sponsorship). That is .. kita pengen ‘foya-foya’ nya di HK. Pengen dapet hotel yang lumayan mewah. Pengen punya sisa duit buat belanja belanji. Intinya, akan lebih berguna klo tu duit pada akhirnya dipake di HK. So, here we are … Got relatively cheap flight (walopun mesti transit dl 3 jam an di negeri tetangga :P)

Dan taraaa …. Jam 17.30 waktu HK (plus kata2 dari flight attendant yang kira2 begini : “We proud to tell you that we were landing 15 minutes faster than our plan” which I didn’t really get … ini keren atau justru horor yak :D) kita nyampe juga di HK. Mendarat di bandara HKIA (stands for Hong Kong International Airport) yang konon katanya termasuk bandara paling sibuk di dunia (we would prove it later, actually).

Nyampe bandara, hal yang pertama dilakukan adalah NYARI MAKAN … Laper bo’. Setelah sarapan di Jakarta, makan siang di KL, we need to have our dinner. And here we were … Dinner at HK. Berdasarkan yang kt baca sebelumnya, makanan halal di HKIA adalah resto fast food called Popeye (fyuuhh .. belum apa2 udah junk food 😀). Setelah celingak celinguk sana sini, ga susah juga ternyata nemu resto nya walaupun posisinya agak ke belakang gitu. Lokasi tepatnya di Level 7, Departure Gate Terminal 1. Klo nyampe di HKIA, keluar di Arrival Hall, tinggal naik eskalator ke Departure Hall, nyari deh di sono. Ga susah kok,  ada banyak petunjuk di sini. Later, ini salah satu yang bikin kita suka banget sama negara ini (mmm …. can we called it country?). Untuk tempat2 publik kayak bandara dan stasiun plus halte bus .. petunjuknya clear banget. Kita-kita yang turis-wannabe ga perlu takut untuk nyasar atau salah naik (asal mau baca :P).

Pas nyampe Popeye kita agak kecewa juga si .. ternyata paket ayam-nasi yang biasa kita temukan di Indo ga ada di sini. yang ada ayam sama kentang. Klo pun nasi, paketnya beda (dan gw rada gimana gitu ngeliatnya :p). Next, gw mesen ayam kentang dan temen gw mesan paket yang ada nasinya. Dan you know what ??? untuk 2 porsi makanan macam itu, kita mesti ngerogoh kocek cukup dalam … almost HK$ 110 alias sekitar 130rebuan klo di rupiahin 😥 :'(. Rada kaget juga siy …. (and suddenly we thinked, choosing air asia is the right choice for us :P). Buuut, ga semuanya efeknya jelek. Gara-gara makan dengan standar tinggi begono, kita akhirnya prepare untuk mempersiapkan duit lebih buat jatahnya perut. Dan terbukti lah di hari-hari selanjutnya. Resiko nyari makanan halal di tengah negeri yang ga dominan muslim ini ya emang gitu kali ya … We have to do more ‘sacrifice’.

Habis makan kita langsung nyari Hotelink (istilah buat bus yang tersedia khusus buat nganterin ke hotel-hotel yang tergabung dalam asosiasi nya). Dengan harga yang ga jauh beda ama Airport Express (kereta khusus dari airport ke city) dan memang lumayan beda tarifnya ama Cityflier (bus dari dan ke airport), kita mutusin milih angkutan yang ini. Dengan pertimbangan kedatangan kita yang udah agak malam plus kita yang sama sekali belum kebayang gimana situasi HK (ga lucu aja kali yaa .. nyasar pas pertama nyampe 😀 ). Kita dapat antrian bus jam stgh 9. Dan amazingly, di jam 8 sebenernya ada bus yang siap berangkat dengan tujuan yang sama ama kita. Berhubung di tiket kita stgh 9, si crew nya tetep nyuruh kita nunggu yang stgh 9 walaupun bus yang bakalan berangkat isinya bisa dihitung pake jari.

Jadilah selama nunggu bus giliran kita, kita poto2 di area bandara .. Here’s the capture …

Oke guys .. the post will continue in next chapter 🙂

Hong Kong .. Here We Come

Mulai dari keisengan melakukan sesuatu yang baru dan nyari kesempatan untuk bikin sesuatu yang wah diantara rutinitas yang membosankan … We end up here … HONGKONG ..

Sewaktu ikut suatu international conference (called ISODEL) di Jogja 3 tahun yang lalu, gw n Andika (my officemate) tanpa sengaja bikin statement : in next ISODEL, we have to be a presenter (CMIIW, I don’t know the exact word for some one who give presentation, actually :D) not just a common participant. Kenyataannya … we miss ISODEL berikutnya di tahun 2011 karena ga sempat dapat kabar penyelenggaraannya. Ternyata kata-kata iseng yang keluar di tahun 2009 itu terwujud pada sesuatu hal yang lebih besar. We have opportunity to present a paper di International Conference NOT IN INDONESIA … but here in HONG KONG.

Ngirim abstrak dengan perspektif professional and practical concern pada suatu konferensi e-learning yang banyak dihadiri akademisi, bikin kita sama sekali ga kebayang bakal ada di sini. We just tried our luck and it worked. Our abstract had been accepted with many revisions (maklum .. ga pernah bikin tulisan ilmiah :P). The committee sent us formal acceptance letter and 20 Juni 2012 at 17.30 waktu HK, we had our first landing in HK.

Conference nya sendiri di adain di The Chinese University of Hongkong. It’s called 7th International Conference on E-Learning. Tempat bertemunya para akademisi dunia yang berkecimpung di bidang e-learning. Karena judulnya akademisi, mostly mereka adalah professor, doctor & dosen2 dari berbagai universitasi di dunia. Mostly come from Europe n China. Ada juga beberapa dari Malaysia, Iran dan Amerika Selatan. Indonesia ? Just two of us 😀

Kita kebagian presentasi di hari ke-2 sesi terakhir. No wonder si, kan kita temanya non academic paper. Jadilah kita berseliweran nonton orang2 presentasi di sesi-sesi parallel yang tersedia.

And our turn was coming at 2.00 PM HK Time. We deliver a paper titled “Telkom E-Learning Implementation Journey : From Zero To Hero”. Take a look at this … (there was a secret in these photos … but I’ll keep it secret 😛 )

and here’s the ‘capture’ of my partner 😉 :

Ga ada yang special dari presentasi gw sebenarnya …. Beside gw yang berusaha keras ngomong English dengan baik dan benar. Yang bikin excited, 2 dari audience gw nanya macem2 bahkan salah satunya ngedatengin gw, kasi kartu nama dan nanya kemungkinan untuk bisa diskusi lebih lanjut dengan gw. Si bule bilangnya doi mau bikin program non profit e-learning di Asia Tenggara dan pengalaman gw bisa sangat bermanfaat .. (woooowww .. sound’s great :D) …. Plus ada satu lagi bapak2 dari Peurto Rico yang datengin gw di akhir presentasi dan bilang “I really like your presentation. You’ve done great” (second big wooow … :P)

Since this is my first time, pengalaman yang satu ini bener-bener seru banget menurut gw … I definitely feel different. Setelah sekian lama gw ngerasa ga bikin achivement buat diri gw sendiri, kali ini gw ngerasa I’ve done somethings good, klo ga bisa dianggap wah untuk kebanyakan orang, minimal ini wah menurut diri gw sendiri … 😀

Beres presentasi, kita balik ke hotel untuk check out dan pindah hotel ke yang lebih murah buat ngelanjutin planning kita (the ‘most important part’ : Holiday in HK ….yippiee J) …

I’ll write the complete journey later ….

Bali – Bukittinggi – Bangka ….

Kenapa gw mention 3 tempat itu di judul postingan gw kali ini ? Yap … I spent my end of march and 3 first weeks of april in those area ….

mmm … I supposed to share my stories in My Bali Vacation as I told before … buuutttt, spent quality time wiv beloved family early april and continued my 3rd weeks of april and spending great time with my friend made me postpone that …..

Anyway, story lengkap tentang bali sebenernya udah di share sama partner vacation gw si ibu Yuherina Gusman lewat 5 seri storinya di Part 1, Part 2, Part 3, Part 4, Part 5. Isinya sudah super komplit tentang perjalanan kita. From my view, ga akan jauh beda sama yang ini. Sedikit yang perlu gw tambahin adalah …… Gw mesti balik lagi ke pulau ini someday …. Belum puas nyobain olah raga air di tanjung benoa, belum sempat ke bedugul, belum nyobain hunting di sukowati, dan belum sempat nikmatin sunset di tanah lot …. So, Baliii .. wait for my next Journey ….

Dari bali, gw melanjutkan liburan ke kampung halaman tercinta, Bukittinggi. Awalnya ga ada planning siy mau pulang, tapi kira2 sebulan sebelum gw k bali, tiba2 kk gw ngajakin pulang n suddenly gw iseng cek tiket garuda, nemu harga 8xx.xxx untuk PP dan langsung booking …. Belum tau bisa cuti apa ga, belum tau sibuk apa ga … tapi nekat lah buat memperpanjang liburan. Pengen juga sekali2 bisa kumpul bareng keluarga kecil bahagia sejahtera gw di luar waktu lebaran. And you know …. I’ll never regret that … Feeling so great, menghabiskan 4 hari bareng keluarga, ngobrol2 ga jelas, makan-makan, beli ini beli itu … pokok nya manstaappp …….

anyway, gw sempet mampir ke kampung halaman bokap dan jalan ke salah satu telaga yang belakang terkenal di dunia perpesbukan dan pertwitteran. Masyarakat sekitar si nyebutnya Tarusan Kamang. Here we go ..

Balik ke Bandung, gw langsung dihadapkan pada perubahan lingkungan kerja karena because Boss gw tiba-tiba aja diganti TT__TT …. Kinda bad news karena dadakan dan gw masih punya banyak planning sm si bos yang lama. Tapi ya mo gimana, staff kyk gw begono mah terima jadi aja kebijakan soal beginian.

3 hari di Bandung, tiba2 saja kamis gw dapat panggilan buat ikut training outbond di Bangka …. Woowww … April has many surprise rupanya …. Dapat kesempatan buat training (baca : refreshing) di tempat yang katanya punya pantai yang sangat indah (I prove it by my self). Training super mantap dengan lokasi yang mantap dan dengan orang2 yang mantap pula cause 10 dari 22 orang teman seangkatan gw ikut jadi peserta. Dan pasnya lagi, training kali ini bertepatan dengan 3 tahunnya angkatan kita ….. Bless serendipity bo’ …. I’ll share completed story bout My Bangka Trip in next posting ….

Trip To Jogja (Fun Day)

Trip jogja gw di hari kedua diisi dengan keraton n prambanan trip, yang diselingi kunjungan ke SMA 8 Jogja yang punya fasilitas bagus untuk IT (kapan yaa SMA gw bisa kayak SMA 8 Jogja ….). Trip ke keraton merupakan pengalaman pertama gw. Gw yang orang minang asli ga pernah tau mengenai kehidupan kerajaan apalagi keraton, karena emang di tempat asal gw ga da budaya seperti itu.

Trip ke keraton gw dipandu oleh ibu2 yang udah lebih dari 20 tahun jadi pemandu wisata di keraton. Kita diperlihatkan dokumen-dokumen tentang keraton jogja terutama ttg SUltan HB VIII-Sultan HB X. Banyak yang bikin gw terpana-pana kayak baju-bajunya, kebiasaan upacaranya, tentang tradisi upacara penyerahan sesajen dalam berbagai even, tentang abdi dalem yang selama ini gw pikir cuma ada di jaman kerajaan masa lalu, tentang cerita pengangkatan sultan yang menggunakan kereta kuda yang ditarik 8 kuda putih, termasuk soal nyi roro kidul yang dianggap sebagai pendamping sultan.

Intinya, walaupun ada beberapa hal yang menurut gw agak janggal untuk terus dilestarikan terutama terkait hal-hal yang berbau mistik, gw bener-bener dibikin takjub tentang bagaimana kesultanan jogjakarta bisa begitu lekat memegang tradisi kerajaan di tengah arus demokrasi dan modernitas yang sedang heboh2nya melanda Indonesia.

Trip to prambanan, merupakan salah satu momen yang cukup menarik buat gw (walaupun rada2 kecewa juga siy gw ga bisa langsung mendekat ke prambanan nya, karena udah kesorean), tapi dinner sambil menikmati indahnya candi prambanan menarik juga. Ditambah lagi, acara ditutup dengan melihat pertunjukan sendratari ramayana (mmm … in this occassion, gw boleh berbangga dengan hobi baca gw, di mana gw tiba2 jadi penterjemah cerita ke temen-temen gw -orang indo asli- yang ga tau sama sekali cerita ramayana … kamana waee mas, mbak :p). Jujur (javanese … plis forgive me) selama ini klo ada pertunjukan sendratari jawa di TV, gw selalu melewatkannya, bahkan diiringi dengan sedikit ‘komentar miring’ tentang pertunjukan jawa yang menurut gw bikin ngantuk.

Dan taraaa ….. kemaren gw seakan2 kuwalat karena disuguhi pertunjukan langsung. Walaupun sejujurnya gw rada-rada ngantuk juga karena cape, tapi ternyata keajaiban terjadi sodara-sodara ….. gw menikmatinya :). Bahkan sempet-sempetnya gw belain foto berdua bareng sri rama … (ntar de di aplotnya yak … ).

Dan hari ini … gw menghabiskan waktu dengan jalan-jalan di malioboro. bercapek2 ria, ngabisin duit berbelanja di Jogja. Berburu barang unik sana-sini (bankkrruuuttt gwww 😦 ). Untungnya ada si mbak-mbak baik yang jadi tour guide dadakan kita yang baik banget mo nganterin kita bolak balik belanja sana sini (thankkk youuuu via .. please wait for the next occassion … siap-siap direpotin yaaa). Daaann adek kelas gw yang baik, ngajakin gw keliling-keliling jogja di waktu malam, mejeng di alun-alun, nyobain permainan tutup mata (katanya klo kita bisa berjalan lurus, berarti hatinya bersih). Nice trriiippp dah pokoknya. Mmmm … istirahat dulu ah … besok bakalan keliling-keliling lagi soalnya … okeee deee

Trip To Jogja (Isodel Things)

Continuing my story bout Jogja Trip, Let’s come to d’ next topic (berhubung simposium international yang bahasa pengantarnya inggris, bole donk iseng2 gw ikutan jg :P)

We were starting d second day by coming to d Sheraton ballroom for joining d symposium. It was about How Distance Learning are applied in many aspect in education esp in higher education. Actually it seems not related to my job and it is, but I got some good view and valuable experience, incl. practicing my listening 😛 (yeah … studying in university, working with group people who don’t concern speaking english, make my english skill getting worse and worse.

There are many speakers, both from Indonesia such from Ministry of National Education and ministry of communication and informatics, from UNESCO, Lady from thailand (who talked bout social network, facebook, myspace, and so on with such interasting presentation and good english pronounciation, from open university malaysia, from world bank team for indonesia and so on.

All 2 days, we spent for listening that speaker. One main thing that I got from following their presentation is someday will be mine, I must standing there for sharing information as a speaker :).

(anyway there …. Other interesting trip will share in other title …)