Happy Birthday, Mom …

From southern part of the world, to the best person I’ve ever known for my entire life

Please allow me to greet you

“Happy Birthday 60th My Dearest Mom”

12038291_10153728555271209_7809805326708985312_n

It’s not the first time I cannot be with you to celebrate your birthday yet this is the first time I’m not sad for not being there. Because today, we’re thousand kms apart but you’re in the Holy Land of Mecca, fulfilling your lifetime dream as a Moslem. The one that I may regret is because I cant join you there. But, to see you how happy you are for being there .. that’s enough for me for now, coz no words can express my gratitude since Allah gives you the greatest gift in 60th year of your life …


Dear Allah,

I couldn’t thank more for sending me to her womb and let me to be her daughter … Coz being her daughter is the greatest gift You’ve ever given me in my life …

Dear Allah,

Please give me opportunity to bring happiness to her life, be a daughter that she’s proud of as well as fulfil her dream as a mother …

Please protect her wherever she is, keep her healthy, take away her pain, and give your bless for every journey she’ll walk into …

Aamiin Yaa Rabbal Alamiin

اَللّهُمَّ اغْفِرْلِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَاكَمَارَبَّيَانِيْ صَغِيْرَ

Melbourne, 20 September 2015

Challenging Myself

Personal-Challenges2

Yesterday, one of my friend challenged me to do something that seems so easy to execute but in fact it is so difficult to accomplish.

Today, in my first day of challenge, I failed straight away …. 😦

It’s so hard to act based on your logic when your heart told you otherwise …

Let’s see tomorrow …

I do hope I can do better even thought deep inside I just have a feeling that I’ll face another failure …

17 August 2014, Dirgahayu Indonesiaku

17 August 2014

Exactly 69 years after Indonesian’s founding fathers -Soekarno Hatta- stood in front of Soekarno’s residence, Pegangsaan Timur 56 Jakarta, declared Indonesian freedom from Dutch Government.

My lovely country has been growing old yet young also …

We have been going through 69 years of our life and faced our high and low condition as a nation. Two big milestones even happened which transformed the lowest condition of Indonesia to be expected as better one : from Old Order (Sukarno Regime) to New Order (Suharto Regime) and New Order to Reformation Era which was started after Suharto put down his position as Indonesian President after 32 years in the throne. As far as I read in Indonesian history, Indonesia had been experienced smooth development and its lowest condition as well. So many things to tell and so many perspectives also. Every body definitely will share their thought based their own experience. I may find that Indonesia has been going well so far because I barely experienced some significantly bad things to be judged. Nevertheless, I also believe that my country can be much much better than this.

Indonesia is this old and young…

69 years is old enough as a man yet may be to young as country. So many homework for whoever become leader of this country. So many ‘trashes’ to clean up, so wide area to handle, many valuable resources to protect and so many voices to be heard. More than 250 million people with thousands islands are waiting to be serviced. Most of Indonesia citizens -I believe- love this country so much. But, they also have their own way to show that. And it’s definitely not easy to deal with their way of thought and way of act.

17 August 2014,

Today is last time for Mr. Yudhoyono leading Independence Ceremony in Merdeka Palace. 10 years of his era has been come to an end. Surely not easy for him to lead such a big and complicated country. As a president, in some points he made me proud thought in many other circumstances, he also made me upset. Me and many other Indonesian fellows once surely ever thought that he could do much better than what he did so far. However, he is a ordinary man who took his courage -whatever the reason behind it- managing this country. And I can’t say anything but thank you for doing that. As an ordinary Indonesian citizen who always want the best for this country, I appreciate what Mr Yudhoyono with his efforts and shortages that came along with him has been done so far. He’s not a perfect leader indeed, yet he has done much better than me.

Two days before this big days, the President spoke in front of highest Indonesian Council – MPR RI – and claimed that Indonesia now free of IMF Debt and will be able to control its own economic strategy (The complete news can be read through this link). For me, It’s good news and big gift for this day as well though some other fellows think that this news cannot be fully trusted and Indonesia still need to pay interest to IMF and this report is not as good as it looks like. It’s their choice and I made mine. Good footprint in the end of your era, Mr. President 🙂

Here I attach quote from his last speech that show his gratitude and apologize as well :

Merupakan kehormatan besar bagi saya untuk menjadi Presiden Indonesia. Saya adalah anak orang biasa, dan anak biasa dari Pacitan, yang kemudian menjadi tentara, menteri, dan kemudian dipilih sejarah untuk memimpin bangsa Indonesia.

Menjadi Presiden dalam landskap politik di mana semua pemimpin mempunyai mandat sendiri, dalam demokrasi 240 juta, adalah suatu proses belajar yang tidak akan pernah ada habisnya.

Tentunya dalam 10 tahun, saya banyak membuat kesalahan dan kekhilafan dalam melaksanakan tugas. Dari lubuk hati yang terdalam, saya meminta maaf atas segala kekurangan dan kekhilafan itu. Meskipun saya ingin selalu berbuat yang terbaik, tetaplah saya manusia biasa.
(Source from here)

Again, Thank You Mr. Susilo Bambang Yudhoyono and welcome Mr. Joko Widodo. God blesses Indonesia …..

SBY

Anyway, this is the first time I write something in Indonesia Independence Day. Guess living abroad made my love to this country growing again

Melbourne, 17 August 2014

To my lovely country, Indonesia Tanah Air Beta

Jangan Lelah Belajar Rela Kepada Allah

Muslim Girl PrayingI read the title in the cover of Tarbawi Magazine I found in my house. Not new edition actually, just found it accidentally in my book shelf.

The phrase stole my attention. It was shooting me right in my deepest heart. The simple sentence yet mean many things : “Jangan Lelah Belajar Rela Kepada Allah”

I read the magazine on Sunday Afternoon. Just few hours after attending one of my friend’s wedding. The wedding that can be said as surprising ones. In last two years, we don’t even expect she would marry her now-become-husband. However, the destiny brought her to meet the one that she finally marry. Not the person she was with two years ago nor the one who she planned to marry last year.

I remember when she faced some hard times due to unsuccessful relationship she made before. I felt sorry for her at the time. But there was no options but lean on God coz He always has a plan. And here we comes … her new life was just began yesterday.

I put my self on her shoe. Not to have same experiences with her, but actually seems have to deal with my life like her. To be honest, there are several things that I still ask God, why don’t You give me that ‘gift’. But who I am ? Do I have that huge right to ask something that may be still need time to be given. Indeed, You know the best for me .. and I do believe You always have a plan … That’s why, my ‘biggest’ home work now is not to stop learning to be good at God and Let Him decide and guide me to His beautiful plan.

Something (or Someone) called Soulmate

soul mate

Soulmate a.k.a Jodoh adalah topik yang termasuk paling gw hindari untuk ditulis di blog macam gini. Bukan karena tabu yet it’s just too hard to describe, IMHO. Tapi hari ini gw pada akhirnya tergoda juga untuk menulis tema beginian.

Once upon a time, zaman gw masih berseragam putih abu-abu, few few few years ago (3 kali few jadi many kali yak :D), I just wondering why people ‘choose’ not to married padahal umur mereka sudah cukup matang untuk menikah. Kenapa gw highlight kata-kata ‘choose’ di kalimat sebelumnya … karena zaman itu gw berpikir belum (atau tidak) menikah adalah suatu pilihan. Makanya gw ikut mempertanyakan ketika ada orang-orang yang bertanya : “eh .. si anu kok belum married ya .. padahal kan umurnya udah xx”. Sekali lagi .. it was once upon a time.

Seiring berjalan nya waktu dan bertambahkanya usia … I realize it was happened not always because she (or he) choose to … sometimes it just happen like that. Banyak orang di luar sana, termasuk orang-orang yang berada di sekitar gw (ohkey .. include me 🙂 ), di usia yang sudah sepantas ini .. berstatus belum menikah … sama sekali bukan karena mereka (kami) memang memilih untuk belum menikah (gw ga menutup mata ada banyak orang juga yang memilih ya …). Spt yang gw tulis di atas … it just happens like that. It simply because we haven’t met someone who we think we want to spend our life together for good. (So, bukan karena gw nyarinya yg ‘high level’ atau karena lagi begitu terobsesi dengan karir gw yaa)

That simple ….

Ada begitu banyak orang di luar sana yang memang belum bertemu soulmatenya. Seseorang yang ketika dilihat, her (or his) heart says .. yes he (she) is ….  dan perjalanan untuk pencarian soulmate, pastinya tidak akan sama pada semua orang. Ada orang yang bahkan tidak butuh effort besar dan waktu lama untuk ‘bertemu’ dengan soulmatenya. They grow up together, love each other and decide to get married. Bahkan ada orang yg berkenalan dengan seseorang, tiba-tiba saja merasa cocok dan it happens. Tapi … tidak menutup kemungkinan ada orang yang bahkan setelah bertahun-tahun menanti (atau mencari) masih belum bertemu dg ‘the one’. It’s like an unique process for each one of us.

Satu lagi hal penting yang harus disadari dalam pencarian soulmate seseorang adalah … ada invisible hand yang ikut campur tangan. Ada Tuhan yang ikut menentukan kapan seseorang itu tepat untuk bertemu dengan siapapun yang ia telah tuliskan di ‘kitab-Nya’. Bahkan ketika kita sudah sebegitu inginnya menikah dan choose ‘the avaliable one’, jika Tuhan berkata ‘it’s not your soulmate’, ya sudah … bubar jalan dah sebelum ijab kabul dibacakan.

So, what is the objective of this posting ?

Hahaha .. entahlah … apa gw lagi ngomong isi hati ke orang-orang yang selama ini selalu ‘riweuh’ karena gw masih sendiri dan masih ‘terlihat enjoy’ dengan kesendirian gw (believe guys, I just enjoy what God gives me), atau gw lagi ‘menyadarkan’ (halah … apa ya bahasanyaaa) teman2 seperjuangan yang begitu stress nya belum menemukan soulmate nya. Be thankful of what you have, guys … God always has a beautiful plan for us.

Titiran, July 21st 2013

pic taken from here

it’s The Vow

the vowSore tadi gw baru saja menonton The Vow, a romantic drama based on true story. Sebenernya telat siy … nih film udah dari zaman 2012 dan actually gw udah punya soft copynya dr zaman kapan. Tp ya gitu deh .. mengingat ‘kesibukan’ gw, akhirnya nih film ga sempat ke-tonton.  Dan kemaren, pas bgt gw lg di semarang n siap2 buat sarapan, gw muter channel the fox movie di kamar hotel, dan taraa .. ternyata lagi ada pelem ini tayang di sono. Karena cuma sempat nonton setengah, balik-balik k bdg yang pertama gw lakuin adalah bongkar-bongkar koleksi lama dan nemulah ini pelem. And because nih pelem udah setaun berlalu, tulisan gw kali ini akan sangat berbau spoiller ^_^.

The story goes between spouse, a marriage couple yang lagi fall in love each other. Dan cerita bermula ketika mereka mengalami kecelakaan, dan si cew bangun dengan ingatan yang terhapus 5 tahun ke belakang, which means doi ga kenal sama cow yang jadi suaminya. Parahnya lagi, ternyata si cew sudah cukup lama berpisah dari orang tuanya, dan momen hilang ingatannya si cew, dimanfaatkan orang tuanya untuk mengembalikan si cew ke keluarga mereka.

Si suami berjuang keras mengembalikan ingatan istrinya, membuat istrinya kembali jatuh cinta padanya, dengan segala cara. Tapi si cew malah terlihat tidak ingin mengingat kembali masa-masa bersama suaminya, karena hidupnya sebelum 5 tahun itu sangat sempurna, dengan status sebagai mahasiswa hukum dan seorang tunangan yang mapan.

Leo, si suami akhirnya menyerah. Dia melihat istrinya akan lebih bahagia dengan tidak mengingat apapun. Leo memutuskan mundur dari kehidupan istrinya dengan menceraikannya. Beberapa waktu kemudian, istrinya menyadari -walaupun dengan ingatan yang belum kembali- bahwa hidupnya bersama orang tuanya bukanlah hidup yang dia inginkan. Ia pun memulai kembali hidupnya yang baru sebagai seorang artist dan meninggalkan keluarganya, hingga mereka berdua kembali bertemu. Di akhir cerita, disampaikan bahwa di kehidupan nyata pasangan itu akhirnya kembali menikah dan memiliki 2 anak, dan sampai saat ini si istri masih belum kembali ingatannya …

So, what’s so important about this movie? Actually, I just kinda like it so much. Cerita ttg bagaimana seorang suami begitu menyayangi istrinya, bahkan rela melepaskan ketika pada akhirnya si istri terlihat bahagia jika dilepaskan. If we meant to be together, we’ll be. That’s what he said about his decision. Dan pengorbanannya ga sia-sia donk pastinya … Si cew kembali jatuh cinta padanya dan kembali jadi istrinya, bahkan tanpa ingatan yang kembali.

One more point. Actually, gw ga terlalu suka endingnya. Bukan karena ga bagus. It’s great of course. Tapi ya gitu deee …  Film berakhir dengan ending si cew tetep ga inget apa-apa itu, bikin gimaannnaa gt yaa .. gregetan aja si .. Maklum, gw suka banget yang akhirnya happy ending nya poll gt dehh …. Tapi namanya jg movie based on true story .. It’s not always a happy ending in my way .. but it’s definitely happy ending …

So, This Movie show us the power of love and I envy to the max … ^_^

Tentang Melepaskan

letting-goKemaren malam, beriringan dengan azan Isya berkumandang, saya dikejutkan dengan BBM seorang teman.

“Telah berpulang ke rahmatullah ibunda dari sahabat kita ……………”

Saya terdiam. Mata saya berkaca-kaca mendapati kabar duka yang barusan saya baca. Tanpa berpikir panjang, saya tuliskan pesan singkat via BBM tanda berduka cita pada sahabat saya itu. Saya tunggu 5 menit .. 10 menit. BBM saya masih berstatus D, berarti belum dibaca.

Saya teringat, 2 hari sebelum kabar duka itu datang, sahabat saya bercerita kalau ibunda nya dirawat di Rumah Sakit akibat kanker yang sudah sangat ganas bersarang di tubuhnya. Berarti ibunda sahabat saya itu meninggal di Rumah Sakit, Dan karena dia anak laki-laki tertua, saya langsung berasumsi dia pastilah sibuk mengurusi kepulangan jenazah almarhumah dari RS. Saya langsung mengerti mengapa BBM saya berstatus belum dibaca. Niat untuk menelpon pun saya urungkan.

Saya lalu mengirimkan pesan berduka cita kepada adik perempuannya yang kebetulan saya kenal. Tidak lama BBM saya dibalas dengan permintaannya untuk memaafkan segala khilaf ibunya ketika masih hidup.

Setelah mengontak beberapa teman yang berdomisili di Jakarta (sahabat saya itu di depok), saya kepikiran untuk berangkat ke Depok, barangkali bisa menguatkan dia dan adik-adiknya atau ikut menyelenggarakan jenazah Ibunda sahabat saya. Tapi lagi-lagi rencana itu batal karena kondisi saya yang tidak memungkinkan. Hanya titipan salam lewat sahabat yang datang berkunjung yang kemudian saya sampaikan.

Hari ini, setelah saya yakin sahabat saya itu tidak lagi dalam kondisi sibuk mengurus ini itu, saya menelponnya. Nada sambungan pertama langsung disambung dengan kata : “Assalamualaikum”, dengan nada yang sangat ringan.

Saya terdiam sejenak, beberapa detik lupa kalau saya sedang terhubung dengan sahabat saya yang pastinya sedang menunggu di seberang sana. Seketika saya tersadar, dan langsung mengucapkan turut berduka cita atas kepergian ibundanya.

Selanjutnya saya mendapati dia bercerita dengan ringannya mengenai ‘Kelegaannya’ akhirnya sang bunda terlepas dari rasa sakit dan penderitaan akibat kanker yang sudah parah. Dengan ringan ia sampaikan, bahwa ia ikhlas karena ia tau inilah yang terbaik buat ibunya. Dia bercerita dengan ringan, sementara saya sibuk menahan air mata yang mulai mengisi rongga mata saya. Apalagi kemudian ia menutup obrolan kami dengan pesan untuk saya yang isinya kurang lebih seperti ini :

Jagain Ibu & Apa (panggilan sy untuk papa) ya. Kalau ada yang terlihat tidak wajar dari mereka, langsung cek kesehatannya. Jangan percaya kalau mereka bilang baik-baik saja sampai kamu benar-benar yakin. Orang tua manapun tidak akan mau mengkhawatirkan anaknya. Kita sebagai anak yang harus peduli. Jangan sampai terlambat.

Dan kemudian yang saya sadari ketika pembicaraan kami berakhir adalah setetes air mata tidak kuat lagi saya pertahankan untuk tidak jatuh ( untungnya sudah lewat jam pulang, hanya sedikit yang tersisa di kantor 😀 ). Air mata kebanggaan karena sahabat saya itu begitu ikhlas menerima takdir yang terbaik buat ibunya serta air mata keharuan ketika ia yang tengah berduka sempat memberikan pesan yang sangat mendalam buat saya.

Can’t imagine the feeling while letting go is much better than seeing ur beloved one get suffer. But surely, I know how ‘happy’ u to see her ‘free’ as I know how hurt to realize she won’t be with u anymore …

Titiran, March 14th 2013

pic taken from here

Rectoverso, my simple thought

Poster Rectoverso without SoundtrackI promise not to be a spoiler in this note ^_^

Senin kemaren, gw dan seorang teman memutuskan menonton Rectoverso, film yang diangkat dari kumpulan cerpennya Dewi Lestari berjudul sama. 5 cerita dari buku itu kemudian digarap oleh 5 orang wanita yang berbeda -Rachel Maryam, Olga Lidya, Happy Salma, Cathy Sharon, dan Marchella Zalianty- yang di awalnya lebih terkenal sebagai pemain ketimbang sutradara.
rectoverso

Sesuai dengan kalimat pertama gw diawal tulisan ini. Ulasan gw kali ini bukan soal cerita detail dari setiap scene di Rectoverso. Bagi pembaca novel Rectoverso, tentu sudah bisa mengira ceritanya, walaupun tentu saja tidak selamanya persis sama dengan cerpen. Hanya sedikit film yang mampu mengangkat cerita persis dengan novel/cerpen aslinya. But believe me … in some scene, justru menurut gw Film ini lebih ‘nancep’ dibanding buku aslinya.

5 cerita dalam 1 rangkaian film. Pernah kita temukan di film ‘Love’ karya Kabir Bathia di 2008 silam. Dengan 5 sutradara yang menggarap cerita secara terpisah, Rectoverso cukup sukses membuat alur yang mengalir, tanpa perlu merasa adegan yang melompat-lompat. Tapi terus terang, untuk gambaran penceritaan seperti ini, gw lebih suka penyajian ala Traveler’s Tale, di mana 4 penulis yang berkolaborasi membuat 1 cerita utuh menghadirkan keterkaitan antara tokoh-tokoh di dalamnya. Atau ala 4 seasonsnya Illana Tan yang mampu menyajikan 4 novel berbeda cerita tapi punya keterkaitan tokoh di setiapnya. Barangkali Rectoverso akan lebih mengalir jika saja tokoh-tokoh di rectoverso memiliki keterkaitan satu sama lain, walaupun tidak perlu memiliki hubungan dekat.

Dengan jumlah pemain yang tidak banyak dalam setiap cerita, menurut gw sutradara pun sukses membuat cerita terfokus, tidak bertele-tele dan ‘nancep’. Hampir setiap cerita disajikan dengan mendalam. Curhat buat Sahabat yang disutradarai Olga Lidya, manurut pandangan gw, termasuk salah satu yang paling sukses menyajikan adegan yang ‘dalam dan bermakna’. Walaupun didominasi oleh dialog dua tokoh utama -Reggie dan Amanda-, tapi tidak membuat adegan demi adegan terasa membosankan. Jumlah pemain yang sedikit tapi mampu menyajikan akting yang keren, menurut gw jadi salah satu keunggulan utama film ini, baik Curhat Buat Sahabat maupun 4 film lainnya. Honestly, agak berbeda dari film indonesia kebanyakan.

Acungan jempol gw buat film ini adalah dalam pandangan gw, pemainnya cukup sukses mendalami karakter dari setiap peran. 4 thumbs up tentu saja buat Lukman Sardi si Abang di malaikat tak bersayap. Lain-lain keren dengan Reza Rahadian waktu berperan sebagai habibie. Both of them are doing great and layak disebut sebagai aktor yang top.

Ok, readers … that’s just my simple though, dari penonton biasa yang ingin berkomentar tentang apa yang telah dilihatnya …. Last but not least, ada pertanyaan menggelitik yang pernah sekilas gw baca di socmed …

From the story of Rectoverso, which one is yours ? 

^_^


Japati, Feb 21th 2013 …
pic taken from here and here

Dare to Move (on) …

Foto1318

Tadi pagi, di tengah obrolan seru via BBM dengan seorang sahabat, ia menyampaikan berita gembira pada saya. Sahabat saya itu baru saja diterima menjadi dosen di sebuah perguruan tinggi. Saya tersenyum, teringat obrolan kami 2 minggu yang lalu ketika Ia pada akhirnya memutuskan untuk resign di kantornya yang sekarang.

Pada awalnya sahabat saya ini bekerja di suatu kantor yang cukup bergengsi. Pekerjaannya pun mengharuskan dia keliling di negara-negara ASEAN. Sound’s great, rite ? Tapi ternyata semua tidak senyaman kelihatannya. Beberapa bulan ia bekerja di sana, ia lebih sering merasakan ketidaknyamanan. Singkatnya, passionnya tidak sesuai dengan kerjaannya saat itu. Dia bercerita pada saya, kebingungan yang ia hadapi … Hatinya meminta ia keluar, tapi sebagai normalnya manusia, dia yang pada saat itu belum punya pekerjaan pengganti, pastilah berpikir tentang bagaimana hidupnya nanti jika dia berhenti kerja. Singkat cerita, pada akhirnya ia memutuskan mengambil resiko itu sambil meyakini bahwa Allah pasti akan menunjukkan jalan.

Dan segala keyakinan nya terjawab sudah. Bahkan sebelum waktunya dia benar-benar resign dari kantor, tawaran pekerjaan baru sudah menghampirinya.

Kejadian yang tidak jauh berbeda juga pernah saya rasakan di penghujung tahun 2008. Dengan kondisi yang mirip saat saya memutuskan keluar dari pekerjaan dengan keberanian untuk beralih status menjadi pengangguran (lagi). Untungnya saat itu, orang tua sangat support dengan keputusan saya dan mengerti pilihan yang saya ambil untuk keluar dari pekerjaan walaupun belum ada penggantinya. Pada akhirnya, Allah justru menganugerahkan pekerjaan yang lebih baik dibanding pekerjaan yang sy tinggalkan.

Dare To Move …. tentu saja tidak hanya terkait dengan pekerjaan. Ada saat-saat di mana kita menyadari bahwa kita terjebak dari suatu keadaan yang tidak diinginkan, tapi ternyata melangkah keluar dari keadaan itu begitu sulit karena kita sendiri tidak yakin bahwa di luar sana segalanya akan lebih baik. Tapi seringkali justru ketidakyakinan itu muncul karena ketakutan meninggalkan zona nyaman yang tidak bisa dipungkiri juga kita rasakan.

Juga ketika seseorang yang saya kenal cukup dekat akhirnya memutuskan untuk mengambil jalan yang tidak lazim, mengakhiri hubungannya dengan orang yang ia sayangi pada saat wanita-wanita seumurannya justru mengambil langkah untuk meresmikan hubungan mereka. Ada resiko bahwa, di usia yang sudah layak menikah, ia ‘kehilangan’ calon dan harus memulai dari awal lagi. Tapi yang kemudian saya lihat adalah, bahwa ternyata resiko itu harus diambil agar ia dapat memiliki kesempatan untuk menata hidupnya lagi.

So ? Are you Dare To Move (On) …

Pic taken from here

First Step ….

first-step

Selalu ada langkah pertama untuk sesuatu …..

Bukan rahasia lagi bahwa ada banyak hal baru yang kita temui dalam hidup. Pilihan jatuh pada kita, apakah akan mencoba atau melewatkannya dan membiarkan kesempatan itu berlalu begitu saja.

Terus terang, saya bukanlah orang yang punya kecenderungan tinggi untuk mencoba hal-hal baru. Dalam hal ini, saya bukan tipe orang yang mencari kesempatan baru. I’m not that kind of creative person. Tapi jika kesempatan itu tau-tau datang menghampiri saya, tanpa pikir panjang saya langsung mengambilnya.

Entah suatu kelebihan atau kekurangan, spontan adalah salah satu sifat yang melekat di diri saya. Pun ketika seorang teman meminta saya mengisi acara di suatu sharing session informal di kalangan anak-anak muda di lingkungan kantor. Tanpa pikir panjang, saya mengiyakan. Yang kepikiran saat itu hanya saya bisa share sesuatu ke teman-teman saya. Lambat laun keputusan itu sempat saya sesali. Ketika mulai bermunculan banyak pertanyaan di benak saya -apakah yang akan saya sampaikan menarik, atau apakah nanti saya tidak akan gugup di depan orang-orang, atau bagaimana jika apa yang saya sampaikan ternyata tidak bermanfaat, dan berbagai pertanyaan lainnya- semakin lama saya semakin gelisah. Belum lagi, saya tiba-tiba saja tidak punya ide ttg isi presentasi yang harus dibuat.

Yap, saya hampir menyerah. Keinginan untuk mundur saya sampaikan kepada teman saya dan tentu saja ia menolak. Tidak ada kata untuk mundur.

Yang kemudian terjadi adalah saya pasrah. Memang sudah kepalang tanggung dan sepertinya teman saya benar, tidak ada kata untuk mundur. Hilangkah rasa gelisah saya ? Tentu tidak …. Sampai hari-H saya masih dengan kegelisahan yang sama, masih dengan kekhawatiran yang sama. Bahkan beberapa saat sebelum saya akhirnya benar-benar maju untuk bicara, kegelisahan itu malah meningkat. Dan selanjutnya, sampai acara berakhir, terus terang, deg degan saya masih ada.

Tapi kemudian, setelah semuanya berakhir dan saya kembali ke rumah sepulang dari acara itu, sambil selonjoran melepas penat, tiba-tiba saja sesuatu terlintas dalam pikiran saya. Saya baru saja melakukan sesuatu yang baru, dan suddenly I feel proud of myself. Terlepas dari sukses atau tidaknya sharing saya malam itu, saya merasakan sesuatu yang berbeda. Sesuatu yang pada akhirnya menghadirkan senyum di bibir saya. Saya, dengan segala keterbatasan dan ketidakpedean yang seringkali mengiringi, baru saja mendobrak tembok yang saya ciptakan sendiri, baru saja memulai langkah baru yang sebelumnya tertahan kuat oleh rantai pikiran yang sebenarnya justru berasal dari dalam diri.

Ok, temans …. Selalu ada yg pertama untuk sesuatu. Yg perlu dilakukan adalah memaksa kakimu untuk menapakkan langkah pertama seberat apapun itu …

pic taken from here